Saturday, February 19, 2011

Ciri-Ciri Pemimpin


Sekarang ni warga UTM skudai sibuk berkempen disana sini, ibarat pilihanraya peringkat negara. Banner digantung disana sini dan bronchure di sebar dari bilik ke bilik. Pelbagai manifesto di war-warkan seperti itu ini begitu begini, " saye janji akan buat itu ini. dll.. Adakah perlu kite memilih pemimpin yang kite tak kenali dan bile ade hal-hal sperti pilihan raya baru "nampak muka" , baru "bertegur sapa". Sebelum ni, aku selaku senior dorang tak pernah di tegur sedemikian rupa. Arggh.. mainan politik semua ni. Yang untung sape? Tentulah mereka yang bermain politik. Kalau nasib baek, mungkin ape yang dijanjikan akan menjadi kenyataan, tapi jika tidak tentulah tinggal hangat-hangat taik ayam . Tak lupe juge berkempen mengikut perkauman, di kaum tu die cakap lain dan di kaum lain die cakap lain. Ini semua lumrah manusia. Mengikut kajian, manusia akan berbohong sebanyak 6kali dalam sehari, jadi percayakah kite ape yang mereka janjikan? Percaya saje, tapi jangan ambik pusing dengan cakap " arrghh kau bohong saje" tapi memadailah dengan senyum dan angguk tanda paham bukan tanda setuju. Tapi bak kata pepatah jangan Melayu hilang didunia ( ni aku reka sendiri ) Hang Tuah pernah berkata tak kan Melayu hilang didunia. Melayu ialah bangsa yang paling luhur, berbudi bahasa, sopan santun dan soft-hearted. Jadi Insyaallah akan terus maju walaupun dikatakan masih mundur dek kemajuan arus dunia. Biar kite lambat dari segi arus kemodenan, tapi kite tetap memegang pada nilai-nilai murni. Kerajaan yang cepat maju, akan cepat tumbang. Lihat saja di New York, Amerika Syarikat negara yang dikatakan negara dunia pertama. Pengangguran, kes jenayah, masalah sosial adalah paling buruk sekali didunia. Perlukah kita maju seperti mereka?? Renung-renungkan, aku tak radikal tak juga liberal, aku insan biasa yang hidup secara sederhana mengikut lunas-lunas yang betul~~
Dalam memilih pemimpin, Al-quran dan Hadits telah memberikan petunjuk, baik secara tersirat mahupun tersurat.
sabda Rasulullah S.A.W yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas:
Barangsiapa memilih seseorang menjadi pemimpin untuk suatu kelompok, yang di kelompok itu ada orang yang lebih diredhai Allah dari pada orang tersebut, maka ia telah berkhianat kepada Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman.” (HR. Hakim)
Di antara kriteria pemimpin yang harus kita pilih adalah :
1. Seorang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah
Kerana ini merupakan jalan kebenaran yang membawa kepada kehidupan yang damai, tenteram dan bahagia dunia mahupun akhirat. Di samping itu juga harus yang mengamalkan keimanannya itu yaitu dalam bentuk amal saleh.
Allah berfirman: “Dan jadikanlah kami sebagai imam (pemimpin) bagi orang-orang yang bertaqwa” (QS Al-Furqan : 74).
Dalam ayat lain Allah berfirman :
Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, nescaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa) Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu).” (QS Ali Imran )
2. Berilmu
Yang dimaksud dengan ilmu tidaklah hanya terbatas pada al-tsaqafah (wawasan). Wawasan hanyalah sarana menuju ilmu. Ilmu pada dasarnya adalah rasa takut kepada Allah. Kerana itulah Allah berfirman,
“Yang takut kepada Allah diantara para hamba-Nya hanyalah para ulama” (QS. Faathir: 28).
Ibnu Mas’ud pun mengatakan,
Bukanlah ilmu itu dengan banyaknya riwayat, akan tetapi ilmu adalah rasa takut kepada Allah”.Marilah kita tengok bagaimanakah kriteria para penguasa yang digambarkan oleh Allah dalam Al-Qur’an. Dalam hal ini kita akan mengamati sosok Raja Thalut (QS. Al-Baqarah: 247), Nabi Yusuf (QS. Yusuf: 22), Nabi Dawud dan Sulaiman (Al-Anbiya’: 79, QS Al-Naml: 15).
3. Memiliki kekuatan Fizikal (sihat jasmani dan rohani)
Ini terungkap dalam Alquran surat Al-Qashash ayat 26:
Sesungguhnya orang yang paling baik engkau tugaskan adalah yang kuat…”
Kekuatan fizikal merupakan syarat utama dalam memegang tanggungjawab berat mengurus umat. Dengan stamina yang prima pemimpin akan maksimal mencurahkan tenaga, pikiran dan waktunya mengurus umat. Bukan sebaliknya, umat yang memikirkan dan mengurus pemimpin yang sakit. Kriteria kuat fizikal ini menjadi salah satu alasan Nabi untuk tidak memberikan jabatan kepada Abu Dzar.
“Wahai Abu Dzar, aku melihat engkau lemah. Aku suka untukmu apa yang aku suka untuk diriku. Karena itu, jangan memimpin (walau) dua orang dan jangan pula menjadi wali bagi harta anak yatim” (HR Bukhari Muslim).

4. Bersikap adil, jujur dan dapat dipercaya.
Allah berfirman:
Sesungguhnya engkau menurut penilaian kami adalah orang yang kuat lagi terpecaya” (QS. Yusuf: 54).
Sifat terpercaya berkaitan dengan kemampuan mengendalikan diri, tidak menyelewengkan jabatan untuk mencari keuntungan secara tidak sah.
Allah berfirman:
Sesungguhnya Allah memerintahkan kamu menunaikan amanat kepada yang berhak menerimanya dan (menyuruh) apabila kamu menetapkan hukum diantara manusia, supaya menetapkan dengan adil” (Qs. An-Nisa: 59).
Rasulullah bersabda tentang pemimpin yang adil:
Orang yang bakal paling dikasihi oleh Allah dan yang paling dekat di sisi-Nya kelak pada hari berhisab ialah pemimpin yang adil, dan orang yang bakal paling dibenci Allah pada hari berhisab dan bakal menerima siksa azab yang sangat pedih adalah para pemimpin yang dzalim.” (HR Tirmidzi)
5. Konsisten memikul tanggung jawab (Amanah)
Maksudnya adalah melaksanakan aturan-turan yang ada dengan sebaik-baiknya dan bertanggungjawab terhadap peraturan yang telah dibuat. Dan tentunya peraturan yang dibuat itu yang berpihak kepada rakyat dan tidak bertentangan dengan hukum Allah dan rasul-Nya.
6. Memiliki keberanian (tegas) menegakkan yang ma’ruf dan mencegah yang mungkar
Syarat terakhir yaitu keberanian kerana tanpa keberanian, segala sifat-sifat terdahulu tidak akan dapat dijalankan secara efektif. Tegas bukan bererti otoriter, tapi tegas maksudnya adalah yang benar katakan benar dan yang salah katakan salah serta melaksanakan aturan hukum yang sesuai dengan hukum Allah dan rasul-Nya.
Wallahualam..

[PEaCE No wAR]

2 comments:

TiKa LEh said...

xthu nak undi sapa isnin ni..xknl pun..hoho

hanaKir@ said...

tu la psl..hmm..xnk undi boleH??

Saturday, February 19, 2011

Ciri-Ciri Pemimpin


Sekarang ni warga UTM skudai sibuk berkempen disana sini, ibarat pilihanraya peringkat negara. Banner digantung disana sini dan bronchure di sebar dari bilik ke bilik. Pelbagai manifesto di war-warkan seperti itu ini begitu begini, " saye janji akan buat itu ini. dll.. Adakah perlu kite memilih pemimpin yang kite tak kenali dan bile ade hal-hal sperti pilihan raya baru "nampak muka" , baru "bertegur sapa". Sebelum ni, aku selaku senior dorang tak pernah di tegur sedemikian rupa. Arggh.. mainan politik semua ni. Yang untung sape? Tentulah mereka yang bermain politik. Kalau nasib baek, mungkin ape yang dijanjikan akan menjadi kenyataan, tapi jika tidak tentulah tinggal hangat-hangat taik ayam . Tak lupe juge berkempen mengikut perkauman, di kaum tu die cakap lain dan di kaum lain die cakap lain. Ini semua lumrah manusia. Mengikut kajian, manusia akan berbohong sebanyak 6kali dalam sehari, jadi percayakah kite ape yang mereka janjikan? Percaya saje, tapi jangan ambik pusing dengan cakap " arrghh kau bohong saje" tapi memadailah dengan senyum dan angguk tanda paham bukan tanda setuju. Tapi bak kata pepatah jangan Melayu hilang didunia ( ni aku reka sendiri ) Hang Tuah pernah berkata tak kan Melayu hilang didunia. Melayu ialah bangsa yang paling luhur, berbudi bahasa, sopan santun dan soft-hearted. Jadi Insyaallah akan terus maju walaupun dikatakan masih mundur dek kemajuan arus dunia. Biar kite lambat dari segi arus kemodenan, tapi kite tetap memegang pada nilai-nilai murni. Kerajaan yang cepat maju, akan cepat tumbang. Lihat saja di New York, Amerika Syarikat negara yang dikatakan negara dunia pertama. Pengangguran, kes jenayah, masalah sosial adalah paling buruk sekali didunia. Perlukah kita maju seperti mereka?? Renung-renungkan, aku tak radikal tak juga liberal, aku insan biasa yang hidup secara sederhana mengikut lunas-lunas yang betul~~
Dalam memilih pemimpin, Al-quran dan Hadits telah memberikan petunjuk, baik secara tersirat mahupun tersurat.
sabda Rasulullah S.A.W yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas:
Barangsiapa memilih seseorang menjadi pemimpin untuk suatu kelompok, yang di kelompok itu ada orang yang lebih diredhai Allah dari pada orang tersebut, maka ia telah berkhianat kepada Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman.” (HR. Hakim)
Di antara kriteria pemimpin yang harus kita pilih adalah :
1. Seorang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah
Kerana ini merupakan jalan kebenaran yang membawa kepada kehidupan yang damai, tenteram dan bahagia dunia mahupun akhirat. Di samping itu juga harus yang mengamalkan keimanannya itu yaitu dalam bentuk amal saleh.
Allah berfirman: “Dan jadikanlah kami sebagai imam (pemimpin) bagi orang-orang yang bertaqwa” (QS Al-Furqan : 74).
Dalam ayat lain Allah berfirman :
Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, nescaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa) Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu).” (QS Ali Imran )
2. Berilmu
Yang dimaksud dengan ilmu tidaklah hanya terbatas pada al-tsaqafah (wawasan). Wawasan hanyalah sarana menuju ilmu. Ilmu pada dasarnya adalah rasa takut kepada Allah. Kerana itulah Allah berfirman,
“Yang takut kepada Allah diantara para hamba-Nya hanyalah para ulama” (QS. Faathir: 28).
Ibnu Mas’ud pun mengatakan,
Bukanlah ilmu itu dengan banyaknya riwayat, akan tetapi ilmu adalah rasa takut kepada Allah”.Marilah kita tengok bagaimanakah kriteria para penguasa yang digambarkan oleh Allah dalam Al-Qur’an. Dalam hal ini kita akan mengamati sosok Raja Thalut (QS. Al-Baqarah: 247), Nabi Yusuf (QS. Yusuf: 22), Nabi Dawud dan Sulaiman (Al-Anbiya’: 79, QS Al-Naml: 15).
3. Memiliki kekuatan Fizikal (sihat jasmani dan rohani)
Ini terungkap dalam Alquran surat Al-Qashash ayat 26:
Sesungguhnya orang yang paling baik engkau tugaskan adalah yang kuat…”
Kekuatan fizikal merupakan syarat utama dalam memegang tanggungjawab berat mengurus umat. Dengan stamina yang prima pemimpin akan maksimal mencurahkan tenaga, pikiran dan waktunya mengurus umat. Bukan sebaliknya, umat yang memikirkan dan mengurus pemimpin yang sakit. Kriteria kuat fizikal ini menjadi salah satu alasan Nabi untuk tidak memberikan jabatan kepada Abu Dzar.
“Wahai Abu Dzar, aku melihat engkau lemah. Aku suka untukmu apa yang aku suka untuk diriku. Karena itu, jangan memimpin (walau) dua orang dan jangan pula menjadi wali bagi harta anak yatim” (HR Bukhari Muslim).

4. Bersikap adil, jujur dan dapat dipercaya.
Allah berfirman:
Sesungguhnya engkau menurut penilaian kami adalah orang yang kuat lagi terpecaya” (QS. Yusuf: 54).
Sifat terpercaya berkaitan dengan kemampuan mengendalikan diri, tidak menyelewengkan jabatan untuk mencari keuntungan secara tidak sah.
Allah berfirman:
Sesungguhnya Allah memerintahkan kamu menunaikan amanat kepada yang berhak menerimanya dan (menyuruh) apabila kamu menetapkan hukum diantara manusia, supaya menetapkan dengan adil” (Qs. An-Nisa: 59).
Rasulullah bersabda tentang pemimpin yang adil:
Orang yang bakal paling dikasihi oleh Allah dan yang paling dekat di sisi-Nya kelak pada hari berhisab ialah pemimpin yang adil, dan orang yang bakal paling dibenci Allah pada hari berhisab dan bakal menerima siksa azab yang sangat pedih adalah para pemimpin yang dzalim.” (HR Tirmidzi)
5. Konsisten memikul tanggung jawab (Amanah)
Maksudnya adalah melaksanakan aturan-turan yang ada dengan sebaik-baiknya dan bertanggungjawab terhadap peraturan yang telah dibuat. Dan tentunya peraturan yang dibuat itu yang berpihak kepada rakyat dan tidak bertentangan dengan hukum Allah dan rasul-Nya.
6. Memiliki keberanian (tegas) menegakkan yang ma’ruf dan mencegah yang mungkar
Syarat terakhir yaitu keberanian kerana tanpa keberanian, segala sifat-sifat terdahulu tidak akan dapat dijalankan secara efektif. Tegas bukan bererti otoriter, tapi tegas maksudnya adalah yang benar katakan benar dan yang salah katakan salah serta melaksanakan aturan hukum yang sesuai dengan hukum Allah dan rasul-Nya.
Wallahualam..

[PEaCE No wAR]

2 comments:

TiKa LEh said...

xthu nak undi sapa isnin ni..xknl pun..hoho

hanaKir@ said...

tu la psl..hmm..xnk undi boleH??

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails